perjalanan, persahabatan… (part: ONE)

17 Feb 2009

Wandi tadi siang pamit dengan ibunya dengan berseri-seri dirinya membayangkan akan menghabiskan waktu seminggu bersama para sahabatnya dari sejak SMA yang masing-masing telah lama terpisah karena bekerja di kota yang berbeda

Bu, Wandi pamit yaa udah ditungguin sama temen-temen nih.. ucap Wandi sambil mencium punggung tangan sang ibu

Walaahh, kamu ini ambil cuti bukannya istirahat nemenin ibu kok malah jalan2 sama temen-temen kamu sih naakk? terdengar sedikit nada kecewa dari ibunya Wandi

Waa.. ibu ini piye tho? Aku justru ambil cuti barengan sama temen-temen ku supaya bisa kumpul barengan lagi seperti dulu lumayan itung-itung reunian naik gunung Rinjani kayak dulu Wandi membela dirinya sambil berjalan menuju ruang tamu

Aapaaaa..?? jadi kamu udah pernah naek gunung Rinjani tho naakk?? Kapan ituu? Kok ibu selama ini gak pernah tau? ibu Wandi terlihat kaget saat wandi mengakui pernah naik gunung sebelum ini

Hehehe iya bu maaf, dulu-dulu aku ndak pernah kasih tau pergi naik gunung pasti bapak sama ibu gak akan izinkan aku.. makanya pergi sembunyi-sembunyi dehh.. bilangin nginep di kampung Tarjo atau ke rumah pakde nya si Kasmin.. buktinya kan aku sehat walafiat aja tho bu?? sembari cengengesan Wandi menerangkan masa lalu nya yang kerap membohongi ibu dan bapak nya

Wandi, Wandi kenapa kamu tega nak, bohongin ibu dan bapak.. sejak kapan kami mengajarkan berbohong di rumah? Pasti ada alasan, mengapa kamu waktu SMA dulu dilarang pergi-pergi naik gunung.. biar gimanapun, kamu ini anak ibu yang kecil.. mas dan mbak mu sudah pada pergi jauh merantau. Kalau kamu kenapa-kenapa apa kamu gak kasian sama ibu dan bapak yang udah tua kesana kemari mencari kamu? desis sang ibu lemah

Alaaahhh.. ibu malu aku kalo dicariin bisa diledekkin temen-temen ku seumur hidup ntar bu jawab Wandi sambil mengenakan sepatu kulitnya

Eealaaahh, ini anak sampeyan gak tau apa ya, barusan ibu lihat berita di TV ada sekumpulan anak-anak mahasiswa yang di cari oleh tim SAR karena kehilangan kontak dan sudah lebih dari seminggu. Ibu sama sekali gak mengharapkan ada yang pulang jadi almarhum, nak.. tapi bila saja kejadian ini menimpa ibu, sedang kamu pergi tanpa pamitan.. bisa-bisa ibu sama sekali gak akan mikir panjang seandainya ada berita di TV seperti ini amit-amit jabang bayi terdengar nada penuh ke khawatiran dari ibu

Hmmh iya bu dulu aku sih enggak pernah mikir sampe begitu jauhnya sekarang aku udah nyadarin semua itu kok bu dan makanya sekarang ini pamitan.. aku pergi berlima bu, sama Tarjo, Bowo, Kasmin, dan Hendro. Semua nomer Hp temen-temen ku sudah aku tuliskan di kertas dan aku letakkin di meja baca bapak. Kalau ada apa-apa ibu hubungi aja nomer hp aku atau temen-temen ku.. tapi kalo hp gak aktif ya mungkin saja sinyal nya kurang bagus atau batre nya udah nge-drop maklum di hutan gak mungkin ada charger, bu akhirnya Wandi berdiri setelah sepatunya terpasang dan memeluk tubuh ibunya erat..

Yaa, hati-hati kamu ya naak.. jangan macem-macem nasihat sang ibu

Sepp, bu.. palingan tar pulang aku dah bawa mantu buat ibu hehehe canda Wandi

Wandi, ibu ndak rela kamu bawa monyet betina ke rumah ini protes ibunya segera

Idiihhh Ibu, becanda kaliiiii ucap Wandi sambil nyengir

Lah, kamu nya sih keterlaluan nyari istri kok di hutan? ujar ibu sambil mencubit pinggang Wandi

.

Sesampainya di rumah Bowo, ternyata keempat temen-temen Wandi telah berkumpul semua.

Ahk, selalu saja si kampret ini yang telat kalo urusan ngumpul-ngumpul dari dulu gak pernah berubah! omel Hendro pada Wandi

Hehehe, ahk kalian ini kaya gak pernah tau aja aku mesti pamitan sama ibu ku yang tercinta itu bagaimana prosesnya Wandi membela dirinya

Iye, tau loe mau pamitan kan kaya nunggu proses lahiran lamaaaa ledek Bowo yang sekarang makin item aja kulitnya

Sabarlah pren..!! kalian emang mesti nungguin aku jelas-jelas aku bintang tamunya disini ucap Wandi cengengesan tak menentu

Udah, kalo gak mikirin loe bakal nangis 7 turunan karna kita tinggalin, pasti kita-kita udah pada nekad ninggalin loe Tarjo akhirnya tak tahan lagi dengan gaya Wandi yang keliatan selangit

Stop stooopp sekarang kita cek ulang lagi perlengkapan, jangan ada yang ketinggalan.. Bowo pun akhirnya berusaha menengahi

Tenda!

…Bereeess!!

Tali!

…Adaaa!!

Senter!

…Kompliiitt

Konsumsi!

…Okeee

Rokok dan kopi!

…Lengkaaap

Sleeping bag!

…Siaaaapp

Sepertinya semua perlengkapan yang mereka butuhkan telah lengkap sejak awal memang kelima sekawan ini sudah saling berbagi dengan tugas dan tanggung jawab untuk persiapan naik gunung. Hingga ntah kenapa, tiba-tiba Tarjo terlihat sedikit cemas

Jo, loe kenapa? Kok pucet gitu sih? Wandi bertanya pada Tarjo

Ngg anu aku ada yang kelupaan nih! jawab Tarjo kebingungan

Apa yang lupa, Jo? Mumpung lom bergerak niy, bisa dilengkapin ajaa.. Kasmin pun bertanya pada Tarjo

Itu kolor sepertinya kolor ku ketinggalan, diatas tempat tidur ucap Tarjo sambil menggaruk-garuk kepalanya

Haaalaahhh!! Piye tho, kok pake ketinggalan segala sih?! Ya sudah, nasib mu gak pake kolor disana! ujar Kasmin kembali

Yaahh!! Tega bener kamu gak kasian ya, sama cucak rawa ku ini?? ringis Tarjo sambil mengelus celananya..

Sepertinya kalo untuk balik ke rumah mu kejauhan, Jo.. mendingan kamu pinjem kolor aja sama Bowo. Kan beres..!! saran Wandi pada Tarjo

Bole juga tuw ide loe! Wo, pinjemin aku kolor mu dong rengek Tarjo pada Bowo

Wahhh, mao kolor ku yang mana? Tinggal pilih aja seru Bowo sambil ngajak Tarjo ke kamarnya

Yang mana aja dehh, asal jangan yang renda-renda yaa?? ledek Tarjo nakal

Sempruuulll!! Enak aja loe! Aku gak ada yang renda-renda!! Klo g-string mah ada kolor klo lagi mangkal! ujar Bowo sambil melempar kotak rokok nya pada Tarjo

Hehehe.. aku ambil yang warna kuning ahk sesuai sama partai yang kupilih ntar.. ucap Tarjo ngawur sambil nyomot 2 buah kolor dari lemari bajunya Bowo

Jo, kok ambilnya cuma 2 aja sih? Kita kan beberapa hari kurang ntar! Wandi pun bertanya pada Tarjo

Ahk, gampang laaa kan bisa dipake side A dan side B nya jadi 2 kolor untuk 4 hari bales Tarjo nyantai

Kasmin hanya menggeleng-gelengkan kepalanya mendengarkan jawaban Tarjo.

Tiba-tiba, Hendro berseru panik Jaahhh!! Aku pun ketinggalan sesuatu nih

Apalage, kiwiiiiilll?? teriak Wandi dan Bowo serempak

Hihihi, anu majalah playboy biar gampang klo nanti mau di keluarkan jawab Hendro perlahan

Siaaall..!!! dari dulu otak loe itu gak jauh-jauh dari 5 jari ehk, kita ini mo naek gunung, kaleeee!! protes Bowo pada sahabatnya ini.

Tak lama mereka pun segera bergerak naik kendaraan umum menuju bandara Juanda untuk terbang menuju Lombok

————————————( to be continued )——————————————


TAGS friendship


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post